Sial kena TIPU…..!!!!

pic pinjam

 

Rasanya males untuk mengingat kejadian itu namun rasanya kok ngak adil aja aku ngak share pengalaman aku ini ke kalian semua. siapa tahu kalian mengalami kejadian seperti aku tapi amiiit amiiit jangan sampai ya. Sebelumnya aku pernah kasih bocorankan kalau aku kena TIPU di Cerita dalam sepekan kemarin .

Ceritanya sedikit terlambat, karena kejadian ini terjadi di bulan maret, saat itu hari kamis awal bulan maret tepatnya tanggal 5 maret 2015. Berhubung saat itu aku sedang libur tidak bekerja, seperti biasa aku pasti sibuk di dapur untuk masak mumpung libur pikir aku, saat selesai semua sekitar pukul 9 pagi. Tiba tiba kang mas pulang tiba tiba plus sambil ngomel gara gara HP aku ngak aktif .

Ternyata dia pulang cepat karena dapat kabar kalau kakek aku di kampung meninggal dan adik aku tadi berusaha kasih kabar ke aku namun HP aku ngak bisa di hubungi karena mati. Lantas dia telp ke HP suami aku dan memberi kabar itu.

Tanpa banyak ngomong lagi kita langsung kemon ke wonogiri tempat kampung aku, perjalanan lancar ya sekitar 3 jam lah dari yogya ke wonogiri. Saat itu sepanjang jalan hujan deres banget. karena lebatnya hujan kita tidak tahu kalau ada jalan yang berlobang besar di sisi jalan saat kita sampai di klaten ( jateng ) karena lobangnya tertutup air dan jarak pandang yang pendek. Wasalam ban mobil aku sebelah kiri pecah dengan sempurna anehnya kok ban belakang harusnya kan ban depan dulu. Untung jalan sepi langsung kita pingirkan mobil ke tepi dan celingukan cari bengkel atau tukang tambal ban .

Senangnya saat mau keluar cek ban hujan berhenti aja, syukur pikir aku. Langsung suami cek ban ternyata memang pecah untung 200 meter dari tempat kita ada tukang tambal ban . langsung kita jemput untuk mintai tolong ganti ban kita dengan ban serep kita. Sebelnya lagi ban serep kita ukuranya agak kecil dari ban yang lainya kadang aku mikir kenapa ban serep selalu kecil…? Sebenarnya kalau di lihat tidak ada bedanya namun kerasa aja saat kita ada di dalamnya.

Ok beres terpasang dengan sempurna, lantas kita bertanya apakah ada bengkel penjual ban mobil sepanjang jalan ini ? Lantas bapaknya bilang ada namun agak jauh . Setelah membereskan semua kita langsung melanjutkan perjalanan kita yah.. kurang 2 jam lagi lah.

Sepanjang jalan aku dan suami lihat sekitar kalau ada yang jual ban setelah 20 menitan akhirnya kita menemukan tukan ban CATAT ya TUKANG BAN kenapa aku bilang seperti itu karena dia tidak jual ban baru namun ban bekas. Aku pikir ok lah ngak masalah siapa tahu ada ban yang bekas namun bagus. Setelah tanya tanya akhirnya suami dapat satu ban aja karena ukuranya yang seperti punya kita ngak ada. yah sudah lah untuk sementara lansung kita pasang dan ban serep tadi kita lepas dan ganti ban yang baru kita beli namun bekas.

Tragedi pun tiba baru aja kita jalan 500 meter dan terdebgar suara ban pecah lagi sialnya pas di tikungan untuk saat itu lagi lagi jalan sepi Alhamdulilah. Dengan muka marah suami aku keluar dan lihat kondisi ban mobil dan ternyata ban yang baru kita beli pecah dengan sempurnah. Rasanya mau marah dan aku balikin lagi tu ban sayang sudah lumayan jauh dan kurasa buang buang tenaga.

Akhirnya aku dan suami menganti ban busuk kita dengan ban serep plus aku tidak lupa pasang segitiga di ujung jalan duuuh namanya apa ya aku lupa…? Butuh 20 menit buat pasang tu ban berhubung mobil aku agak ceper jadi sempit aja saat suami aku mau masuk buat pasang dongkrak. Setelah sekuat tenaga akhirnya terpasang juga sepanjang jalan kita cuma diam cos menahan amarah. Sebelum memasuki wilayah Solo Baru aku brosing mencari bengkel dan akhinya ketemua juga alamat dan no telp langsung kita meluncur ke bengkel itu sambil berdoa biar ban aku kuat sampai bengkel.

Alhamdulilah semua beres walau kita harus menunggu hampir 1 jam karena ban yang kita mau alias ukuranya agak susah jadi harus ke bengkel pusat ya ngak masalah asal semua beres.  setelah semua ok dan tidak lupa kasih tip langsung kita cap cuuuus ke wonogiri.

Biasanya perjalan hanya 3 jam sekarang jadi 6 jam gara gara insiden ban pecah, sayang aku tidak bisa lihat kakek aku di makamkan itu yang paling sedih namun senangnya kejadian aku ini jadi trending topic di rumah dan jadi bahan bercandaan sama om om aku hahahha Apess benar.

Buat kawan kawan hati- hati ya kalau ada masalah dengan kendaraan kalian cari bengkel resmi biar aman dan terjamin, save number penting di HP kalian jangan save number restoran aja ya hahhaha. Looh kan ada Internet bisa caria aja, ya kalau ada sinyal kalau ngak ada…?

So selalu waspada dan hati – hati selalu cek kendaraan kalian ya.

Iklan

43 thoughts on “Sial kena TIPU…..!!!!

  1. Semoga beliau diampuni dosanya dan diterima di sisi Allah SWT ya, Mbak.. :’

    Ya ampun.. Dalam keadaan begitu masiiih aja ada orang yang nipu yah. Kalok untuk urusan kendaraan, apalagi untuk perjalanan jauh, kayaknya membahayakan banget, Mbak Ria.. Ngga kebayang kalok bannya pecah di saat hujan lagi deras-derasnya dan keadaan jalan sepi.. 😦

  2. wah dulu bokap gua pernah juag tuh beli ban bekas karena lebih murah. ternyata emang banyakan nipu lah. kualitasnya payah jadi kayak buang2 duit aja. mendingan beli yang baru, lebih mahal tapi juga lebih awet.

  3. Turut berduka cita mbak

    Banyak mbak model kayak gitu, saat kita butuh dan yang ada cuma satu biasanya tempat penggantian ban, disitu mereka ambil kesempatan dari kita, rata” ini maksain bilangnya dari pada dijalan bla bla..

    pernah ngalamin pas di Semarang keluar tol ban bocor tapi untungnya di derek lalu telpon temen yg di semarang akhirnya disamperin,

    Btw wonogirinya dimana? kalau di Sidoharjo deket kampung hehe

    1. Makasih ka…
      Iya saat itu ban kita ngak bocor malah pecah dan pakai ban serep, iya untung aja saat itu mereka punya 1 kalau ada 2 dan kita beli semua bisa rugi dobel.
      Wonogiri itu daerah jaea tenggah.
      Antara solo dan pacitan. Jadi rutenya yogya-klaten-solo-sukoharjo-baru wonogiri.

  4. turut berduka cita mbak atas meninggalanya kakek.

    soal ban bekas, saya juga pernah punya pengalaman… ban sepeda motor. ternyata begitu saya beli dan pasang, masih ada bolongnya. hiks..

    jadi mending beli ban baru aja deh

  5. wew :3 emng lagi apes ya mba hr itu… tp syukurlah sampe juga d Wonogri… 🙂
    tp horor gtu mba bayangin ban mobil pecah pas d jalanan sepi… =.=

  6. Turut berduka cita atas meninggalnya kakekmu, Mbak. Semoga diterima di sisi-Nya pada tempat yang paling baik :)).

    Hee… kalau ban yang sudah tidak baru memang rentan sekali kemungkinan rusaknya Mbak, tapi itu pengalaman yang tidak menyenangkan banget ya, apalagi jauh dari rumah :hehe, dulu juga saya pernah di Batu, motor yang barusan ditambal eh bocor lagi di tempat yang sama, kayaknya tukang tambal ban sebelumnya agak-agak dalam menambal ban motor saya makanya bocor lagi :hehe. Akhirnya ganti ban baru di bengkel resmi :)).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s