Anak baru.

Langkah Awal Untuk Bekerja Di Dalam Rumah

Bagi yang sudah masuk ke dunia kerja pasti merasakan menjadi di posisi ANAK BARU. Yup gimana rasanya….? Kalau aku dulu semangat plus sedikit nerfes, dag ,dig, dug. Mungkin itu yang di rasakan anak baru yang aku training, yup aku menghilang lumayan lama karena harus beberapa kali lembur dan jadi trainer, capek pasti makanya sampai rumah maunya tidur aja..

Untung mereka cepat beradaptasi dan cepat nenangkap apa yang aku ajarkan dan yang terpenting mereka aktif bertanya bukan hanya diam anguk anguk tanda paham namun ternyata lolos semua ngak ada yang membekas di kepala. Kadang di sela trainingan aku , aku selipi motifasi motifasi karena anak baru ini masih sangat muda dan aku harus welcome agar mereka nyaman dan cepat menangkap apa yang aku ajarkan.

Awal bekerja dulu memang yahuuut . Aku dulu awal udah sibuk dari mikirin mau pakai baju apa, trus nanti senior senior di sana gimana hufff campur aduk. Dulu jaman pertama kali kerja di jakarta , Traning hari pertama aku di antar kakak sepupu aku dari pamulang ka daerah meruya jakarta barat lumayan juga jauhnya. Pertama pasti kita bakal kenalan dengan beberapa staf disana plus kita mulai pasang sinyal buat nenilai walau kadang meleset. Iya bener lo makanya ada pepatah jangan memandang orang dari luarnya. Saat itu aku jelas jelas agak serem sama mbak A habis mukanya jutek dan kaku ehhh ternyata hatinya lembut dan menyenangkan dan sampai sekarang maih akrab walau aku di yogya dan dia masih di jakarta.

Pertama bekerja aku bawa buku catatan loe, aku catat semua yang di ajarkan ke aku agar besok tidak tanya tanya terus, awal awal aku masih membantu pekerjaan senior aku sebelum aku dapat meja dan jobdis aku. Namun selang 1 minggu aku sudah harus mandiri dan bekerja di balik meja kerja aku sendiri yang lama lama aku ridukan.

Rasanya kenangan pertama bekerja tidak bakal terlupakan kadang bikin senyum senyum sendiri namun itulah fase dunia kerja, jangan menyerah sebelum mencoba, jangan mengaku kalah sebelum maju berperang. Perang dengan diri sendiri plus keadaan…

Pernah tidak kalian punya pengalaman menarik menjadi anak baru di dunia kerja…?

 

Iklan

65 thoughts on “Anak baru.

  1. Pertama kerja dulu jadi trainee setahunan dan dikebalin ke berbagai divisi sih. Jadinya mayan terbantu buat adaptasinya. Tapi emang selaku dagdigdug tiap mau masuk unit kerja baru.

  2. gua paling nervous kalo masuk tempat kerja baru. jadinya kalo udah lama jadi males keluar dan nyari kerjaan baru karena ya itu… nervous nya itu lho. hahaha.

  3. Aku termasuk kutu loncat, jadi pegawai kantoran selama 12 tahun, aku kerja di 6 perusahaan yg berbeda-beda.., sehingga 6x aku ngalamin jadi anak baru..hehehe.., meski pas masuk di kantor yg terakhir kalo lihat umur udah gak bisa disebut “anak” lagi, meski baru gabung..hahaha..

  4. Awal masuk kerja umur 20 th dah jadi pegawai kantoran sambil kuliah. Kayak orang bener dan rapi jali pagi2 di kantor. Eh lucu imut polos itu gw waktu itu #Halah beneran dibego2in ama senior, dan itu bertahan hanya 1 bulan, bulan ke 2 dah keluar sifat asli gw yg dominan dan ngak bisa di urus. Dan apa yg terjadi … akhirnya kita jadi temen akrab ama senior2 dan sering makan bareng + kadang gw yg suka merintah2 mereka hahaha

  5. Perasaannya memang ada nggak enaknya ya Ri jadi anak baru gitu, hehe. Tapi sebenarnya ada sisi positifnya juga sih, yaitu kita memulai disitu dari lembaran kosong, hehe 🙂 . Jadi kan rasa excited dan penasarannya masih cukup kuat gitu. Walaupun memang sih kadang nggak enak juga karena kita yang harus menyesuaikan diri dan berusaha membaur dengan lingkungan baru kita 😀 .

  6. setiap menjadi anak baru pasti deg-deg kan banget mba, dulu waktu pertama masuk kerja, langsung di kerjain sama yang senior2, di becandainnya lumayan extreem, tapi lama kelamaan yaa di bawa enjoy aja. dan bertahan di kantor pertama sampai 3.5 tahun. ini rekor paling lama menurutku. dan yang sekarang sudah 2.5 tahun.

  7. hari pertama masuk ke kantor BUMN di Jkt yg pekerja nya rata2 bapak2 dan ibu2, sedangkan aku yg paling muda waktu itu di divisi ku, ke kantor dengan outfit mini skirt, high heels dan stocking xixixiii seru juga salah kostum sendiri but who cares lah, that s the way I am :))

    terus hari pertama pas ngantor di Belgia jg sama seru nya, waktu itu pas summer dan pekerja2 perempuan bule nya pada pake tank top…oh la laaa seru banget, baru tau kostum untuk summer di kantor pun mengikuti musim, padahal Bank :))

  8. Wah… namanya anak baru pasti ada perasaan takut, was-was, grogi, diaduk menjadi satu ditambah sedikit garam… hehe. tapi lama kelamaan pasti bisa beradaptasi dengan lingkungan kerja.
    Sukses selalu untuk mbak, salam 🙂

  9. Waktu trial dulu sih aku deg-degan karena ngerasa ngga bisa jalan pakek heels plus rok sepan, Mbak.. Hahah.. 😀 Mana kerjaannya ngga oke banget. Masa disuruh ngamanin sistem komputer kantor.. Kan ngga nyambung sama bajunya 😛

      1. Iya Mbak, at least uda nyobak yah.. 😀

        IIiih.. Kangen Mbak Ria jugaaaak :* Mbak sehat kan? Iyah ngga papa kok Mbaaaak, santai aja.. Heheh.. 😛

  10. kayakny semua yg msh baru emang gtu mbak, deg2an .. ngeri ngeri sedap haahahha.. dari awal kecil dulu jd anak baru msk skolah, jg awal kerja di tpt baru.. rasanya masih asing dan butuh bgt cpt2 dpt tmn yg bs ngertiin kita, dan kita jg udh ngerti dia, kan kdg ga cpt jg.. hihihi.. tp itu deh termasuk tantangannya.. 🙂

  11. belum kerja sih mbak ria..
    hanya dulu pernah freelance gtu jadi tester atau pas jadi asleb praktikum..
    huahahaha gugupnya setengah mati.. 😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s